Tuesday, 23 February 2010

KEGIATAN MAHASISWA PLS

KEGIATAN

MAHASISWA PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH

di “DESEMBER CERIA

Mahasiswa PLS tidak hanya memahami tentang teori-teori yang ada di bangku perkuliahan tetapi mereka juga harus paham dengan implementasi di lapangan yaitu di lembaga-lembaga Pendidikan Non Formal (PNF) karena mereka dicetak untuk menjadi learning facilitator, program developer dan administrator PNF. Program Layanan Pendidikan Luar Sekolah Ibarat gunung berhutan lebat yang dihiasi aneka ragam tumbuh-tumbuhan berbagai jenis, ukuran, bentuk dan kegunaannya karena program PLS ada empat ragam yaitu multiple purpose, multiple agencies, multiple audiences dan multiple program types. Menjelang berakhirnya semester ganjil 2009/2010 segudang kegiatan mahasiswa Jurusan Pendidikan Luar Sekolah Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri dilaksanakan. Adapun kegiatan-kegiatan tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Senin, 7 Desember 2009 Mahasiswa angkatan 2008 mengadakan kunjungan untuk memperdalam mata kuliah Manajemen PLS, ada tiga tempat lembaga PNF yaitu :

a. Lembaga Kursus Magistra Utama , Jl. Bogor No. 40 Malang, ada 8 cabang di Indonesia dan pada tahun 2010, akan bertambah 4 cabang lagi. Kursus Magistra Utama ini pada tahun 2009 mendapatkan Juara 1 Nasional Lembaga Pelatihan Berprestasi Tingkat Nasional (SK MENDIKNAS No 074/P/2009 tanggal 12 Agustus 2009 Bidang Keterampilan Teknologi Informasi)

Dosen Mata Kuliah Manajemen PLS Dra. Gunarti Dwi Lestari, M.Si. Memberikan fandel kepada fasilitator Kursus Magistra Utama

b. Lembaga KPP (Kursus Para Profesi) Binakarya Mandirimulia, Jl. Kartini No 1 Malang.

Kursus KPP ini ada sejak tahun 1985, awalnya diberi label BLKLM. Pada tahun 1990 melebur ke dalam PJTKI “Bina Mandiri Mulia” sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI tentang penerbitan ijin PJTKI. Pada tahun 2004, BLKLM berubah nama menjadi Kursus Para Profesi (KPP) lebih fokus pada dunia kerja industri. Tujuannya : (1) memberikan pelatihan bernasis industri atau pasar kerja, (2) memberikan pengakuan atas profesi kerja berdasarkan kompetensi (3) menjamin kepastian kerja karena dilaksanakan berdasarkan demand letter.

Adapun metode yang diterapkan adalah learning by doing, 20 % teori sedangkan 80 % praktek kerja lapangan dan evaluasinya berbasis Standar Kompetensi Kelulusan Nasional Indonesia (SKKNI ). Pelaksaan kursus ini dibutuhkan waktu selama 3 bulan/600 jam.

Widodo, S.Pd. M.Pd. bersama PJK dan beberapa mahasiswa PLS

c. Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Mandiri Bakti Batu, Kelurahan Telekung Kecamatan Junrejo Kota Batu.

Visi PKBM Mandiri Bakti adalah menjadikan lulusan PKBM sebagai SDM bertaqwa, berkualitas yang memiliki pribadi trampil, kreatif dan inovatif, produktif serta mandiri.

Misi PKBM Mandiri Bakti adalah (1) melaksanakan pendidikan non formal kesetaraan dalam rangka mengurangi jumlah warga buta huruf dan putus sekolah. (2) membantu dan melayani masyarakat dibidang pendidikan yang tidak mempunyai kesempatan memperoleh pendidikan secara formal karena alasan tertentu (terutama bagi masyarakat ekonomi kurang mampu (3) menyiapkan kelulusan secara akademis setara dengan formal.

Mahasiswa PLS berpose di depan PKBM Bakti Mandiri

  1. Rabu – Sab’tu (9 – 12 Desember 2009) : Ikatan Mahasiswa Pendidikan Luar Sekolah (IMADIKLUS) II, Mahasiswa PLS FIP UNESA, menjadi tuan rumah kegiatan forum nasional yaitu Kongres Ikatan Mahasiswa Pendidikan Luar Sekolah, Adapun kegiataanya adalah sebagai berikut :

JADWAL KEGIATAN IMADIKLUS 2009

Rabu, 09 Desember 2009

Waktu

Kegiatan

Penanggung jawab

14.00-16.00

Registrasi peserta

16.00-19.00

ISHOMA

19.00-21.00

Ramah Tamah

Ketua pelaksana

Ketua BEM

Pendamping Kemahasiswaan

Ketua Jurusan

21.00-05.00

Istirahat

Kamis, 10 Desember 2009

Waktu

Kegiatan

Penanggung Jawab

05.00-07.30

Bangun pagi, bersih diri

07.30-08.10

Pembukaan

- Ketua pelaksana

- Ketua BEM JPLS

- PD III FIP UNESA

- Kajur PLS sekaligus membuka acara

08.10-08.40

Hiburan

PAUD Nonformal

Anis Nurul

08.40-11.30

Lokakarya

Eko Prasetyo (penulis buku)

Drs. Suhanadji, M.Si

Sesi Tanya Jawab

11.30-13.00

ISHOMA

13.00-13.30

Pembacaan Jadwal

SC

13.30-15.00

Pembacaan Tata Tertib

SC

15.00-16.30

LPJ Ketua IMADIKLUS

Ketua IMADIKLUS

16.30-19.00

ISHOMA

19.00-20.00

Pemilihan Presidium Sidang

SC

20.00-21.00

Pembagian Komisi

Ketua Presidium Sidang

21.00-23.00

Sidang Komisi

Ketua Presidium Sidang

Jum’at, 11 Desember 2009

Waktu

Kegiatan

Penanggung Jawab

05.00-07.00

Bangun Pagi,

Bersih Diri

07.00-09.00

Sidang Pleno Komisi I

Ketua Presidium Sidang

09.00-11.00

Sidang Pleno Komisi II

Ketua Presidium Sidang

11.00-13.30

ISHOMA

13.30-16.00

Sidang Pleno Komisi III

Ketua Presidium Sidang

16.00-17.00

Pemilihan Ketua Umum

DPO

17.00-19.00

ISHOMA

19.00-20.00

Pengukuhan

DPO

20.00-21.00

Pembagian Wilayah

Ketua Umum Terpilih

21.00-00.00

Inagurasi

Sabtu, 12 Desember 2009

07.00-11.00

Rakernas

Ketua Imadiklus Terpilih

11.00-12.00

Penutupan

Ketua pelaksana

Ketua BEM

Ketua IMADIKLUS Terpilih

Ketua Jurusan

12.00-…

Rekreasi, ke Suramadu dan Sayonara

  1. Selasa 15 Desember 2009 Mahasiswa PLS angakatan 2009 kelas A dan B mengadakan kegiatan kunjungan lapangan ke UPTD SKB Kabupaten Gresik dan LSM Sanggal Alang-alang Surabaya untuk memperdalam mata kuliah Konsep Dasar PLS.

Di Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) Kecamatan Cerme Kabupaten Gresik program PLS yang dikembangkan adalah Paud Nonformal, Pendidikan Kesetaraan, Pendididkan keaksaraan, kursus para profesi, life skill bengkel las, life skills budi daya tanaman,dan life skills hasil laut. Sedangkan di LSM Sanggar Alang-alang Surabaya ada beberapa program yaitu : Bimbingan Ibu dan Anak (BIAN), Pendidikan Anak Sekolah (PAUS), Keaksaraan Fungsional (KF),Bimbingan Anak Berbakat (BAB) dan Paud Nonformal.

  1. Selasa 15 Desember 2009 mahasiswa PLS angkatan 2007 mengadakan kegiatan kunjungan lapangan ke Pusat Pelatihan Padepokan Kasih Anak Bangsa semacam PKBM dan di Agrowisata apel, strobery dan salak .Kunjungan ini dilakukan untuk memperdalam mata kuliah Kewirausahaan.

Pada minggu tenang masih ada satu kegiatan kemahasiswaan yaitu Musyawarah Anggota UNESA XII yang dilaksanakan pada hari Senin 21 – Rabu 23 Desember 2009. Ada dua delegasi dari mahasiswa jurusan PLS yaitu ketua BEMJ dan ketua DLMJ.

Sukses selalu untuk mahasiswa Jurusan PLS FIP UNESA, semoga kehadiran saudara-saudara di lembaga-lembaga PLS maupun dimana saja dapat semakin dikenal oleh khalayak bahwa PLS ada, PLS dibutuhkan , PLS adalah sebagai pengganti, penambah dan atau pelengkap pendidikan formal.

Bravo PLS!!!, Sukses selalu, Aaamiiin…..ya robal alamin

.Oleh : Wiwin Yulianingsih

Friday, 23 October 2009

PLS UNESA Sebagai Pelaksana Program Bintek dan Monev Pemberantasan Buta Huruf Propinsi Jawa Timur tahun 2008

PLS UNESA Sebagai Pelaksana Program Bintek dan Monev Pemberantasan Buta Huruf Propinsi Jawa Timur tahun 2008

Penyelenggaraan program Pemberantasan Buta Aksara (PBA) yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Timur sebagai upaya memberikan pelayanan pendidikan minimal bagi masyarakat mendapat sambutan yang sangat baik. Jawa Timur sebagai daerah penyumbang buta aksara yang sangat besar secara nasional sangat terbebani dengan adanya warga yang masih buta aksara. Bahkan Jawa Timur masuk dalam peringkat “sepuluh besar” secara nasional tentang banyaknya penyandang buta aksara.

Untuk melihat upaya-upaya yang telah dilakukan tersebut dilaksanakan suatu program nasional yaitu Bimbingan Teknis (Bintek) dan Monitoring Evaluasi (Monev) bagi penyelenggara program KF (Keaksaraan Fungsional) di Jawa Timur. Jawa Timur merupakan salah satu dari 10 propinsi se Indonesia yang mendapatkan program untuk Bintek dan Monev pemberantasan buta huruf . Hal ini dimaksudkan untuk mempercepat (akselerasi) pemberantasan buta huruf di wilayah Jawa Timur.

Bintek Program Pendidikan Keaksaraan adalah sebagai upaya menemukan hambatan sekaligus saran-saran untuk meningkatkan jumlah warga belajar yang berhasil mendapatkan Surat Keterangan Melek Aksara (SUKMA 1) serta pengarahannya terhadap peningkatan sosial ekonomi warga belajar yang bersangkutan.

Monev Program Pendidikan Keaksaraan merupakan kegiatan mengumpulkan, menganalisis, dan menilai berbagai aspek dalam penyelenggaraan Percepatan Pemberantasan Buta Aksara (PPBA) untuk mengetahui hasilnya dalam meningkatkan kinerja penyelenggara pendidikan keaksaraan.

Monday, 12 October 2009

Pada tanggal 9-11 Oktober 2009 berlokasi di Pacet Mojokerto telah diadakan Orientasi mahasiswa baru PLS Unesa 2009. Dalam acara tersebut di isi beberapa materi diantaranya adalah materi Pengenalan Jurusan Oleh Kajur PLS Drs. I Ketut Atmaja JA, M.Kes, materi Landasan Keprofesian PLS oleh Alumni PLS yaitu Drs. M Molik, beliau seorang pengusaha dan trainer Motivasi, Materi wawasan ORMAWA oleh Ketua BEM&DLM-J PLS, Materi Sifat kritis oleh Dosen PLS Bapak Widodo, S.Pd, M.Pd, Materi Pengembangan diri Oleh Pendamping Kemahasiswaan Jurusan PLS Ibu Wiwin Yulianingsih, M.Pd Serta materi Leadership Oleh Dosen PLS Bapak Heriyanto S, M.Pd. Acara ini bertujuan untuk pengenalan jurusan PLS kepada maba dan juga untuk mempererat rasa memiliki kita terhadap jurusan PLS. Dalam acara ini juga ada Outbond untuk melatih maba bagaimana menyiapkan mental mereka menghadapi orang banyak atau masyarakat luas. Karena jurusan PLS dituntut untuk siap berada dalam kalangan masyarakat apapun. Acara Orientasi Mahasiswa Baru PLS ini merupakan Program Kerja dari Badan Eksekutif Mahasiswa Jurusan PLS periode 2009. Semoga dengan diadakannya kegiatan ini maba PLS semakin mantap menjalani perkuliahan di PLS dan tidak lagi menggap masa depan kuliah di PLS itu suram. Kita yakin bahwa masa depan PLS dan peluang untuk mengabdikan diri pada masyarakat sangat luas. Yakinlah bahwa PLS Pasti Lebih Sukses!!

Thursday, 7 May 2009

PEKERJAAN SOSIAL

HANDOUT MENGENAI TERAPI INDIVIDU DAN TERAPI KELOMPOK
TERAPI INDIVIDU

A. KONSELING
Konseling adalah salah satu teknik dalam gugus pendekatan pekerjaan sosial dengan individu (social work with individual) yang dikenal dengan nama metode casework atau terapi perseorangan. Terapi perseorangan melibatkan serangkaian strategi dan teknik pekerjaan sosial yang ditujukan untuk membantu indiidu-individu yang mengalami masalah secara perseorangan atau berdasarkan relasi satu per satu (ono-to-one relation). Beberapa kegiatan yang termasuk dalam terapi perseorangan yang relevan untuk dunia industri antara lain:
1. Memberikan bimbingan sosial kepada orang yang mengalami disfungsi seksual, orang yang menderita penyakit parah (terminal illness), pegawai yang mengalami burnout (kejenuhan) dan stress.
2.Membantu para pegawai yang menghadapi pemutusan hubungan kerja (PHK) dalam memperoleh pelatihan dan pekerjaan baru.
3.Memberikan bimbingan sosial kepada pasangan muda yang baru menikah atau pelatihan parenting skills kepada pasangan yang baru memiliki anak.
4.Merancang program penitipan anak (daycare) bagi pegawai yang tidak memiliki pengasuh anak di rumahnya.
5.Pemberian pelayanan perlindungan terhadap pegawai yang mengalami diskriminasi di tempat kerjanya.
6.Membantu para pecandu alkohol atau narkoba menghilangkan ketergantungannya.

B. KONSELING PROFESIONAL
Setiap pegawai pada suatu ketika pastilah mengalami masalah-masalah pribadi yang tidak dapat dipecahkan oleh dirinya sendiri. Terdapat situasi-situasi tertentu di mana kita memerlukan pertolongan dari seseorang yang memiliki keahlian khusus dan berpijak pada kode etik professional dalam setiap langkah pertolongannya. Pertolongan yang diberikan oleh seorang professional senantiasa memperhatikan situasi ini. Pekerja sosial yang telah memiliki pengetahuan dan pengalaman dalam menerapkan teknik konseling akan menghindari sejauh mungkin bias-bias subjektivitas dan interest pribadi. Metoda dan teknik yang diterapkan didasarkan pada kaidah-kaidah ilmiah dan standar professional yang telah teruji secar empirik.

Konseling pada dasarnya metrupakan suatu keahlian yang diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan khusus. Orang professional yang karena pelatihan dan pengalamannya, tentu saja memiliki kemungkinan berhasil yang lebih tinggi ketimbang orang kebanyakan. Tetapi hal yang perlu dicatat adalah bahwa kompetensi dan hubungan baik merupakan dua aspek penting yang menentukan keberhasilan konseling daripada sekedar gelar atau sertifikat.

C. PROSES KONSELING
Zastrow dalam dua bukunya, The Practice of Social Work (1999) dan Introduction to Social Welfare (2000), menjelaskan bahwa proses konseling dapat dilihat dari dua perspektif, yakni:
1.Konseling Berdasarkan Perspektif Pekerja Sosial
Berdasarkan perspektif pekerja sosial, konseling dapat dilakukan melalui tiga tahap, yakni:
• Membangun Relasi
Pekerja sosial dituntut untuk membangun suasana yang kondusif dan menyenangkan, sehingga klien tidak memiliki keraguan atau bahkan ketakutan dalam mengemukakan masalahnya. Pekerja sosial tidak boleh arogan, sombong, atau bersikap moralistik, melainkan harus tenang, tidak tertawa, dan tidak menilai (non-judge-mental) manakala klien mulai membuka percakapan.

• Menggali Masalah Secara Mendalam
Dimensi masalah yang perlu digali pada tahap ini berkisar pada: jenis masalah yang dialami klien, tingkat masalahnya, lama masalah tersebut telah terjadi, penyebabnya, perasaan klien mengenai masalah tersebut, dan kekuatan serta kemampuan fisik dan mental klien dalam menghadapi masalah yang dialaminya.

•Menggali Solusi Alternatif
Tahap berikutnya yang perlu dilakukan pekerja sosial dan klien adalah menggali berbagai kemungkinan yang dapat dijadikan alternatif pemecahan masalah. Prinsip yang perlu diperhatikan dalam tahap ini adalah bahwa klien memiliki hak mementukan nasibnya sendiri (the right to self determination), yakni untuk memilih sendiri beberapa alternatif yang paling sesuai dengan aspirasi dan keadaanya. Karenanya istilah yang tepat adalah konseling dengan klien dan bukan konseling untuk klien. Tugas pekerja sosial adalah membantu klien memahami dan memperjelas konsekuensi-konsekuensi dari masing-masing alternatif yang tersedia, dan umumnya bukan memberi saran atau pilihan secara sepihak kepada klien. Bilamana pekerja sosial secara sepihak menentukan pilihan tindakan bagi klien: alternatif tidak sesuai dengan keinginan dan kemampuan klien sehingga klien menyalahkan pekerja sosial, keadaan ini jelas mengganggu relasi yang telah terjalin. Alternatif yang diambil sesuai dengan aspirasi klien, hal ini tentunya bermanfaat bagi klien.

2. Konseling Berdasrkan Perspektif Klien
Berdasarkan perspektif ini, proses konseling terdiri dari 8 tahapan kegiatan yakni:
•Kesadaran masalah (Problem Awareness)
Klien harus memiliki keyakinan bahwa dirinya memiliki masalah. Pekerja sosial perlu mencari jalan agar klien memiliki kesadaran mengakui bahwa ia memiliki masalah yang perlu dipecahkan.

•Relasi dengan Konselor (Relation to Conselor)
Tahap berikutnya adalah terjalinnya relasi yang baik antara klien dengan pekerja sosial. Pada tahap ini klien perlu memiliki keyakinan bahwa pekerja sosial yang akan membantu dirinya memiliki kemampuan dalam memecahkan masalah yang dialaminya.
•Motivasi (Motivation)
Konselor perlu membantu klien untuk memiliki keyakinan bahwa dia dapat memperbaiki situasi. Karena tanpa motivasi, konseling tidak akan mencapai hasil yang diharapkan.

•Konseptualisasi Masalah (Conceptualizing the Problem)
Agar konseling berjalan efektif, klien harus mengakui dan memahami bahwa, sebenarnya masalah itu memiliki komponen-komponen khusus yang dapat dirubah setahap demi setahap. Pekerja sosial harus dapat membantu klien dalam memilah masalah ke dalam beberapa bagian sehingga mudah untuk menentukan prioritas masalah yang perlu terlebih dahulu dipecahkan. Menurut Max Siporin (1975), cara pemilihan masalah ke dalam beberapa segmen masalah disebut teknik partialisasi (partialization).

•Penggalian Stategi-Strategi Pemecahan Masalah (Exploring Resolution Strategies)
Klien harus yakin bahwa ada beberapa pilihan tindakan yang dapat di lakukannya dalam memecahkan masalah. Pekerja sosial harus dapat membantu klien memperjelas beberapa strategi pemecahan masalah yang mungkin tepat dilaksanakan oleh klien. Setiap klien memiliki latar belakang budaya, pendidikan, pengalaman, dan situasi-situasi problematik yang berbeda. Perbedaan ini tentunya harus dipertimbangkan dalam memilih strategi yang sesuai.

•Pemilihan Strategi (Selection of Strategy)
Klien dan konselor perlu mendiskusikan strategi mana yang paling cocok untuk dilaksanakan. Setelah klien yakin akan strategi yang dipilihnya, klien harus memiliki komitmen yang kuat untuk melaksanakan pilihan tindakan tersebut.

•Implementasi Strategi (Implementation of Strategy)
Konseling akan mencapai hasil yang maksimal apabila klien memiliki komitmen dan meyakini terhadap strategi yang dilaksanakannya.

•Evaluasi (Evaluation)
Apabila pelaksanaan usaha-usaha perubahan telah berjalan secara permanen, klien harus menyimpulkan bahwa, “Meskipun pendekatan ini telah banyak menguras waktu dan tenaga saya, usaha dan pengorbanan saya tidaklah sia-sia”. Jika tidak dapat menyimpulkan dengan baik maka diperlukan alternatif tindakan yang lain perlu dikembangkan dan dilaksanakan.

D.PENDEKATAN KONSELING
Seorang pekerja sosial professional untuk memiliki pengetahuan dan keterampilan dapat diperoleh melalui lembaga pendidikan pekerjaan sosial atau psikologi, pelatihan-pelatihan, maupun melalui serangkaian pengalaman praktek. Terdapat tiga area kemampuan yang perlu dimiliki oleh konselor, yaitu:
1.Kemampuan Membangun Relasi Kerjasama
Konselor harus memiliki kemampuan menunjukkan sikap tidak menilai dan respek terhadap nilai-nilai klien tanpa berusaha untuk memaksakan kehendak dan nilai-nilai yang dianutnya kepada klien.

2.Kemampuan Menggali Masalah Secara Mendalam
Agar menjadi konselor yang kompeten, konselor perlu memiliki: ketrampilan mendengarkan melihat apa yang dikatakan klien dari perspektif klien yang bersangkutan, sikap empati yakin kemampuan untuk menunjukkan bahwa konselor memahami dan menghargai apa yang dipikirkan dan dirasakan klien, pengetahuan mengenai tingkahlaku manusia yakni pengetahuan mengenai bagaimana orang berfikir dan merasa dalam menanggapi setiap peristiwa yang terjadi.

3.Kemampuan Menggali Alternatif Pemecahan Masalah
Pekerja sosial harus memiliki tiga kemampuan diatas, para sosiater ini juga dituntut untuk memahami berbagai pendekatan pentumbuhan dalam konseling. Zastrow dalam bukunya The Practice of social work (1999) menjelaskan beberapa pendekatan konseling tersebut secara lengkap dan terperinci.terdapat pula beberapa pendekatan yang secara khusus ditujukan untuk menangani masalah-masalah khusus tertentu, misalnya sexual therapy untuk mengatasi masalah-masalah seksual,assertive training untuk mengatasi orang yang agresif atau pemalu, parent effectivenss training untuk meningkatkan kemampuan menjadi orangtua, specialized drug counseling approaches bagi pecandu narkoba.
Apa yang harus dilakukan oleh konselor adalah memperdalam pengetahuan ini melalui pendidikan formal lanjutan (S2,S3), pelatihan ditempat kerja (in-service training), pelatihan paruh waktu diluar tempat kerja (sandwich course), mengikuti seminar dan pertemuan ilmiah mengenai pendekatan-pendekatan konseling yang diminati. Yang jelas, pekerja sosial harus terus belajar dan mempraktekkan berbagai pendekatan ini sehingga dia memiliki gaya atau kiat sendiri (bag of tricks) yang disesuaikan dengan keunikan masalah klien

TERAPI KELOMPOK

A. PENGERTIAN
Terapi kelompok adalah salah satu metode pekerjaan sosial yang menggunakan kelompok sebagai media dalam proses pertolongan profesionalnya. Metoda ini sering disebut sebagai group work atau group therapy. Di AS, metode ini telah di terapkan dari setengah abad yang lalu. Pada saat itu para pekerja sosial menyakini bahwa intervensi pekerjaan sosial yang berbasis pada kelompok sangat efektif dan efesian dalam memecahkan masalah individu maupun masalah sosial. Masalah-masalah yang ditangani terapi kelomppok mirip dengan masalah-masalah yang ditangani oleh terapi individu seperti konseling. Yang membedakan dengan terapi individu adalah pendekatannya. Terapi kelompok tidak menggunakan pendekatan yang bersifat perseorangan, melainkan menggunakan kelompok sebagai media penyembuhan. individu-individu yang mengalami masalah sejenis disatukan dalam kelompok penyembuhan dan kemudian dilakukan terapi dengan dibimbing atau didampingi oleh seorang atau satu tim pekerja sosial. Orang-orang yang terlibat dalam kelompok terlibat relasi, interaksi, dan saling mempengaruhi satu sama lain.mereka saling berbagi pengelaman berbagi tujuan, dan berbagi cara mengatasi suatu masalah. Metode ini lebih efisien dilihat dari segi waktu, tenaga, dan dana karena proses pemecahan masalah tidak dilakukan secara satu persatu, melainkan bersama-sama.

Terdapat beberapa definisi formal mengenai terapi kelompok, antara lain :
1. Terapi kelompok adalah metode pekerjaan sosial dengan pengalaman-pengalaman kelompok digunakan oleh pekerja social sebagai medium praktek utama yang bertujuan untuk mempengaruhi keberfungsian, pertumbuhan atau perubahan anggota-anggota kelompok (Margared E. Hartford).
2.Terapi kelompok adalah suatu pelayanan kepada kelompok yang tujuan utamanya untuk membantu anggota-anggota kelompokan memperbaiki penyesuaian sosial mereka, dan tujuan keduanya untuk membantu kelompok mencapai tujuan-tujuan yang disepakati oleh masyarakat (National Association Of Social Work).
3.Terapi kelompok adalah suatu metode khusus yang memberikan kesempatan-kesempatan kepada individu-individu dan kelompok-kelompok untuk tumbuh dalam seting-seting fungsional pekerjaan sosial, rekreasi dan pendidikan (Harleigh B. Trecker).
4.Terapi kelompok memungkinkan berbagai jenis kelompok berfungsi sedemikian rupa, sehingga interaksi kelompok dan kegiatan-kegiatan program memberikan kontribusi pada pertumbuhan individu-individu dalam pencapaian tujuan-tujuan sosial yang di inginkan (American Association Of Group Worker & Grace L. Coyle).
5.Terapi kelompok terutama mengkonsentrasikan diri pada pemberian pengalaman-pengalaman kelompok untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan perkembangan secara normal, membantu mencegah perpecahan sosial, memudahkan tujuan-tujuan korektif dan rehabilitative, serta mendorong keterlibatan dan tanggung jawab penduduk dalam aksi sosial.



B.TUJUAN TERAPI KELOMPOK
Menurut Hartford dan Alissi metoda terapi kelompok digunakan untuk memelihara atau memperbaiki keberfungsian personal dan sosial para anggota kelompok dalam beragam tujuan, yakni tujuan korektif, tujuan prefentif, tujuan pertumbuhan sosial normal, tujuan peningkatan personal, tujuan peningkatan partisipasi dan tangung jawab masyarakat (Suharto 1997).
Menurut Gisela Konofka, tujuan terapi kelompok adalah: individualisasi, mengembangkan rasa memiliki, mengembangkan kememampuan dasar untuk berpartisipasi, meningkatkan kemampuan untuk memberikan kontribusi pada keputusan-keputusan melalui pemikiran rasional dan penjelasan kelompok, meningkatkan respek terhadap keberbedaan orang lain, mengembangkan iklim sosial yang hangat dan penuh penerimaan (Suharto 1997).

C. JENIS-JENIS KELOMPOK
1. Kelompok percakapan sosial
Kelompok ini merupakan tipe yang paling terbuka dan informal. Tidak memiliki rencana kegiatan yang dirumuskan secara jelas dan formal. Tujuan utama para anggotanya adalah untuk mencari kenalan dan tujuan tersebut tidak harus menjadi tujuan kelompok. Dalam penerapan metode PSI, kelompok digunakan sebagai sarana pengujian untuk menentukan seberapa dalam relasi dapat dikembangkan terhadap orang-orang yang tidak mengenal satu sama lain.

2. Kelompok rekreasi.
Tujuan kelompok ini adalah untuk menyelenggarakan kegiatan rekreasi atau latihan olahraga.kelompok ini tidak memiliki pemimpin formal. Dasar pemimpinan dibentuknya kelompok ini adalah suatu keyakinan bahwasanya kegiatan rekreasi dan interaksi yang terjadi dalam kelompok ini dapat membantu membangun karakter yang dapat mencegah perilaku-perilaku maladaptif.

3. Kelompok ketrampilan rekreasi
Tujuan kelompok ini untuk meningkatkan ketrampilan tertentu diantara para anggotanya. Kelompok ini memiliki penasihat, pelatih atau instruktur serta memiliki orientasi tugas yang lebih jelas.

4. Kelompok pendidikan.
Fokus kelompok ini adalah untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan-keterampilan yang lebih kompleks. Pimpinan kelompok ini biasanya berasal dari seorang professional yang menguasai keahlian tertentu. Beberapa kegiatan kependidikan dari kelompok ini, antara lain: praktek perawatan anak, pelatihan untuk menjadi orang tua yang lebih baik, persiapan untuk menjadi orang tua adopsi atau pelatihan bagi para volunteer agar mampu melaksanakan tugas-tugas tertentu di suatu lembaga pelayanan sosial.

5. Kelompok pemecahan masalah dan pembuatan keputusan.
Bagi klien, tujuan bergabungnya dengan kelompok ini adalah untuk menemukan pendekatan-pendekatan yang dapat digunakan untuk menemukan sumber-sumber baru dalam memenuhi kebutuhan baru. Sedangkan bagi para pemberi pelayanan, kelompok ini dijadikan sarana untuk mengembangkan rencana penyembuhan bagi klien atau sekelompok klien, merumuskan keputusan dalam mengalokasikan sumber-sumber pelayanan yang terbatas, memperbaiki kualitas pelayanan, menyempurnakan kebijakan-kebijakan lembaga, atau memperoleh masukan untuk meningkatkan koordinasi dengan lembaga-lembaga lain.

6. Kelompok mandiri
Kelompok mandiri menekankan pada: pengakuan para anggotanya terhadap kelompok bahwa mereka memiliki masalah, pernyataan para anggotanya kepada kelompok-kelompok mengenai pengalaman-pengalaman masalahnya di masa lalu dan rencana-rencana pemecahan masalah di masa depan, apabila salah seorang anggota kelompok berada pada krisis, anggota kelompok tersebut disarankan untuk menghubungi anggota lain yang kemudian mendampinginya sampai krisis tersebut berkurang.
Kelompok mandiri banyak mengalami keberhasilan dalam memecahkan masalah anggotanya, karena para anggotanya memiliki pemahaman diri mengenai masalahnya yang membantu dia dalam membantu orang lain. Para angota mendapat manfaat berdasarkan prinsip-prinsip terapi, para penolong mendapatkan kepuasan psikologis dengan menolong orang lain. Keuntungan memasuki kelompok mandiri adalah biayanya relatif lebih murah.

7. Kelompok sosialisasi.
Tujuannya adalah untuk mengembangkan atau merubah sikap-sikap dan perilaku para anggota kelompok agar lebih dapat diterima secara sosial. Kelompok sosialisasi biasanya memfokuskan pada pengembangan keterampilan sosial, peningkatan kepercayaan diri, dan perencanaan masa depan.

8. Kelompok penyembuhan.
Kelompok beranggotakan orang-orang yang mengalami masalah personal dan emosional yang berat atau serius. Pemimpin kelompok ini dituntut memiliki pengetahuan dan keterampilan yang handal mengenai tingkah laku manusia dan dinamika kelompok, konseling kelompok, penggunaan kelompok sebagai sarana pengubahan tingkah laku. Tujuan kelompok adalah mengupayakan agar para anggota kelompok mampu menggali masalahnya secara mendalam, dan kemudian mengembangkan satu atau lebih strategi pemecahan masalah.

9. Kelompok sensitivitas.
Dikenal dengan nama kelompok pertemuan (encounter group) atau kelompok pelatihan (training group). Setiap anggota berinteraksi satu sama lain secara mendalam dan saling mengungkapkan masalahnya sendiri secara terbuka. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran interpersonal yang kemudian dijadikan titik tolak pengubahan sikap dan tingkah laku. Menurut Tubb dan Baird perubahan sikap dan tingkah laku terjadi dalam tiga tahap: pemecahan kebekuan (unfreezing), pengubahan (change), pembekuan kembali (refreezing) sikap dan tingkah laku yang telah melekat agar menjadi bagian dari kepribadian yang diharapkan.

D.TERBENTUKNYA KELOMPOK
Garland, Jones dan Kolodny menurutnya kelompok terbentuk melalui lima tahap:
1.Tahap Pra Affiliasi
Pada tahap awal ini para anggotanya bersikap ambivalent (mendua) terhadap kelompok yang membuat para anggota saling menguji satu sama lain tingkah laku mendekati dan menghindari. Tahap ini berakhir manakala para anggota kelompok mulai merasa nyaman dan aman berada dalam kelompok. Membangun komitmen emosional tentative dengan kelompok, karena kelompok dipandang akan memberi banyak manfaat.

2.Tahap Kekuasaan dan Kontrol
Masing-masing anggota menunjukkan kekuasaannya sebagian untuk melindung dirinya dan sebagian lagi untuk mengendalikan (mengontrol) sesuatu manfaat yang diperolehnya dari kelompok.

3.Keintiman
Terdapat perasaan “kesatuan” dalam kelompok, dan para anggota merasa bebas untuk mengungkapkan usaha-usaha perubahan masalah personal, sikap-sikap dan perhatian-perhatiannya. Perjuangan individu berubah menjadi perjuangan kelompok dimana para anggota mulai berusaha untuk melakukan perubahan-perubahan yang telah disepakati bersama.

4.Perbedaan
Kelompok mampu mengorganisasi diri secara efisien. Kepemimpinan mulai dibagi secara nerata. Keputusan dibuat berdasarkan pertimbangan para angota menghargai perbedaan masing-masing. Relasi berjalan secara seimbang dan masing-masing anggota saling mendukung.

5.Pemisahan
Tahap ini merupakan tahap perakhiran (terminasi) kelompok. Tujuan kelompok telah tercapai dan para anggotanya telah mampu belajar pola-pola tingkahlaku yang baru dan konstruktif. Para anggota seringkali enggan untuk berpisah dengan kelompok. Para pemimpin harus mampu memberikan dukungan emosional serta memberikan informasi menbgenai sumber-sumber dan bantuan pendukung lain kepada mereka yang enggan meninggalkan kelompok sangatlah bermanfaat.

E.PROSES TERAPI KELOMPOK
Tahap-tahap dalam melakukan terapi kelompok yaitu :
1.Tahap intake.
Tahap ini diawali oleh adanya pengakuan mengenai masalah spesifik yang mungkin tepat dipecahkan melalui pendekatan kelompok.

2.Tahap asesmen dan perencanaan intervensi.
Pemimpin kelompok bersama dengan anggota kelompok mengidentifikasi permasalahan, tujuan-tujuan kelompok serta merancang rencana tindakan pemecahan masalah. Dalam kenyataannya, hakikat kelompok senantiasa berjalan secara dinamis sehingga memerlukan penyesuaian tujuan-tujuan dan rencana intervensi.

3.Tahap penyeleksian angota.
Penyeleksian anggota kelompok didasarkan pada pertimbangan bahwa orang tersebut akan mampu memberikan kontribusi terhadap kelompok. Factor-faktor seperti komposisi kelompok perlu dipertimbangkan serta minat dan ketertarikan individu terhadap kelompok.

4.Tahap pengembangan kelompok.
Norma-norma, harapan-harapan, nilai-nilai, dan tujuan-tujuan kelompok akan muncul pada tahap ini, dan akan mempengaruhi serta di pengaruhi oleh aktifitas-aktifitas serta relasi-relasi yang berkembang dalam kelompok.

5.Tahap evaluasi dan terminasi.
Evaluasi dapat kita artikan sebagai pengidentifikasian atau pengukuran terhadap proses dan hasil kegiatan kelompok secara menyeluruh. Sementara itu, pemantuan proses dan keberhasilan kelompok yang dilakukan pada setiap fase dapat diistilahkan dengan monitoring. Berdasarkan hasil evaluasi dan monitoring tersebut, dilakukanlah terminasi. Terminasi dilakukan berdasarkan pertimbangan dan alasan sebagai berikut: tujuan individu maupun kelompok telah tercapai, waktu yang ditetapkan telah berakhir, kelompok gagal mencapai tujuan-tujuannya keberlanjutan kelompok dapat membahayakan satu atau lebih anggota kelompok.

F.PRINSIP-PRINSIP TERAPI KELOMPOK.
1.Pertimbangkan karakteristik kelompok secara tepat dan proporsional.
2.Usahakan agar setiap anggota kelompok mengenal satu sama lain.
3.Identifikasi tujuan personal dan tujuan kelompok.
4.Tumbuhkan fungsi kepemimpinan diantara anggota kelompok.
5.Gunakan prosedur pembuatan keputusan yang paling sesuai dengan jenis dan masalah kelompok.
6.Tumbuhkan suasana kerjasama dari pada kompetitif
7.Tumbuhkan pemahaman bahwa keberbedaan dan konflik merupakan hal yang wajar dan alamiah
8.Usahakan agar anggota kelompok yang menunjukan sikap destruktif dan bermusuhan dapat dikurangi.
9.Ciptakan suasana komunikasi yang terbuka dan jujur.
10.Berikan perhatian yang seksama terhadap sesi pengakhiran.
Literatur :
Suharto, Edi. (2007). Pekerjaan Sosial di Dunia Industri. Bandung : PT Refika Aditama.
TUGAS INDIVIDU :
BUATLAH ARTIKEL MENGENAI MASALAH-MASALAH SOSIAL DAN KEMUDIAN BERIKAN SOLUSI MENGENAI MASALAH TERSEBUT
TUGAS DI KUMPULKAN PADA PERTEMUAN YANG AKAN DATANG DENGAN MENGGUNAKAN KERTAS A4, SPASI 1.5, MINIMAL 3 HALAMAN.

Sunday, 8 February 2009

PROGRAM KERJA
BADAN EKSEKUTIF MAHASISWA JURUSAN
PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNESA
PERIODE 2009

Departemen Agama (DEPAG)




Departemen Penelitian dan Pengembangan (LITBANG)


Departemen Informasi dan Komunikasi (INFOKOM)


Departemen Bakat dan Minat (BAKMI)



RASIONAL

Otonomi daerah menuntut sumber daya manusia yang berkualitas untuk mendukung pembangunan di daerah. Pada gilirannya daerah mau tidak mau harus membangun desa-desanya yang merupakan asset daerah. Jurusan Pendidikan Luar Sekolah (PLS) sebagai lembaga penghasil sumber daya manusia di luar sekolah sangat relevan dengan kebutuhan pembangunan daerah tersebut. Dengan di tunjang oleh kelengkapan sarana belajar seperti laboratorium, dan perpustakaan yang memadai, serta tenaga yang professional, maka jurusan PLS mampu menghasilkan lulusan sebagai pengelola dan pengembang desa, masyarakat, kewirausahaan serta handal dalam menciptakan lapangan kerja.
Jurusan PLS sebagai salah satu jurusan yang bernaung pada Fakultas Ilmu Pendidikan UNESA mengemban visi dan misi sesuai dengan bidang keahliannya sebagai berikut :

Visi

Menempatkan diri sebagai institusi yang tangguh, mandiri, memiliki keunggulan di bidang pendidikan non formal serta bertanggung jawab dalam pengembangan iptek.

Misi

  1. Meningkatkan kualitas proses belajar dan pembelajaran
  2. Meningkatkan kualitas SDM untuk menghasilkan lulusan yang siap pakai
  3. Meningkatkan kerjasama kemitraan profesional dengan instansi terkait dalam rangka ikut serta mengatasi masalah yang dihadapi oleh masyarakat
  4. Menyelenggarakan program pendidikan berkelanjutan (continuing education) sesuai dengan kebutuhan pasar.

Tujuan

  1. Meningkatkan lulusan yang memiliki kemampuan pengembangan kepribadian dan aktualisasi diri
  2. Menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan menghadapi tantangan kehidupan yang selalu berubah-ubah.
  3. Menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan untuk menciptakan dan/atau membantu menciptakan lapangan kerja sesuai dengan keahliannya.
  4. Menghasilkan lulusan yang siap menjadi agen pembaharuan masyarakat.


Kekuatan Jurusan Pendidikan Luar Sekolah

Jurusan Pendidikan Luar Sekolah memiliki tenaga pengajar sejumlah 21 orang dengan kualifikasi Guru Besar sejumlah 5 orang, 2 orang dosen dengan kualifikasi doktor dan 14 dosen dengan kualifikasi magister.
Selain dosen tetap, Jurusan Pendidikan Luar Sekolah menggandeng tenaga pengajar yang berasal dari berbagai lembaga yang menjadi mitra Jurusan PLS meliputi: Dinas Koperasi Jatim, Subdin PLS P & K Jatim, BKKBN, BPPNFI, Dinas Perindustrian, Disnaker, Dinas Sosial, Badan Pemberdayaan Masyarakat Jatim dan Para Pengelola Pendidikan Luar Sekolah seperti kursus, Diklat, LSM. Harapannya agar mahasiswa mendapatkan pengalaman dan pengetahuan yang memadai dengan obyek dan garapan lembaga mitra tersebut.
Sarana dan prasarana proses pembelajaran didukung dengan ruangan yang memadai dan laboratorium baik yanga ada di dalam kampus mapun di masyarakat. Tehnologi informasi yang didukung dengan zone WIFI merupakan bagian yang penting untuk memperlancar proses pembelajaran mahasiswa.


Adapun Dosen Tetap Pengajar Jurusan PLS adalah :


  1. Prof. Dr. I Nyoman Adika, MS
  2. Prof. Dr. Drs. M.Ali,SH,Dip.Ed,M.Sc.
  3. Prof. Dr. MV.Roesminingsih, M.Pd.
  4. Prof. Dr. Yatim Riyanto, M.Pd.
  5. Prof. Dr. Soemijarno, M.Ed.
  6. Drs. I Nyoman Sudarka,MS
  7. Drs. Slamet Santoso, M.Pd.
  8. Drs. Noer Abijono, M.Ed.
  9. Dra. Hartini Rahajoe
  10. Drs. Suhanadji, MSi
  11. Drs. Ketut Atmaja J.A., M.Kes.
  12. Dra. Gunarti Dwi Lestari, M.Si
  13. Dr. Sudjarwo, MS
  14. Dra. Indrawati Theresia, MS
  15. Drs. Heru Siswanto, M.Si.
  16. Sjafiatul Mardlijah, S.Sos., M.Si.
  17. Ali Yusuf, S.Ag., M.Pd.
  18. Widodo, S.Pd., M.Pd.
  19. Wiwin Yulianingsih, S.Pd., M.Pd.
  20. Heryanto Susilo, S.Pd., M.Pd.
  21. Rivo Nugroho, S.Pd.

Hubungi Kami di :

Kampus UNESA Ketintang Surabaya
Telepon (031) 8280009 FAX. 8280804
Kampus LIdah Wetan FIP UNESA Surabaya
Kode Pos (60213) Telepon (031) 7532160 & Fax : (031) 7532112